3 Lembaga Pendidikan Tinggi Dapat Hibah Tanah dari Pemprov Jabar

by

Tiga lembaga pendidikan tinggi di Jawa Barat mendapat hibah berupa tanah dari Pemprov Jabar. Ketiga lembaga tersebut adalah Universitas Winaya Mukti (Unwim) di Kabupaten Sumedang, Institut Seni Budaya Indonesia (Isbi) Bandung, dan Koordinasi Perguruan Tinggi Swasta (Kopertis) IV Jabar dan Banten.

Gubernur Jabar, Ahmad Heryawan (Aher) menandatangani langsung dokumen serah terima aset hibah ini bersama Ketua Yayasan Winaya Mukti, Endjay Sendjaya, Rektor Isbi Bandung, Een Herdiani, dan Ketua Kopertis Wilayah IV, Uman Suherman, di Gedung Pakuan, Jalan Otto Iskandardinata No. 1, Kota Bandung, Selasa (29/5/2018).

Turut hadir pula Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Jabar, Iwa Karniwa, yang menandatangani berita acara serah terima aset tersebut.

Hibah ini merupakan salah satu bentuk perhatian paling besar Pemprov Jabar dalam bidang pendidikan tinggi dalam kurun waktu tiga tahun terakhir. Hal ini diharapkan mampu menambah daya tampung mahasiswa dan mampu meningkatkan Angka Partisipasi Kasar (APK) perguruan tinggi di Jabar.

“Jabar memiliki lembaga pendidikan tinggi unggulan, tapi angka partisipasinya rendah,” ujar Aher dalam acara serah terima aset tersebut.

Ia mengungkapkan hal itu, sebab perbandingan antara jumlah perguruan tinggi dengan jumlah penduduk  tidak seimbang. Perguruan tinggi negeri biasa menjadi lokomotif perguruan tinggi swasta.

“Di tempat lain relatif seimbang. Seperti di Jawa Timur, perguruan tinggi negeri banyak. Di Sumatera Barat, jumlah perguruan tinggi negerinya tiga (UIN, Universitas Negeri Padang, Universitas Andalas), tapi penduduknya 4,5 juta orang,” ungkap Aher.

Menurut Aher, hal ini  mengakibatkan APK perguruan tinggi di Jabar rendah tapi kualitasnya tinggi.

“Kualitasnya tinggi, karena pada saat yang sama, perguruan tinggi khususnya negeri diburu oleh semua calon mahasiswa dari seluruh Indonesia,” ucap Aher.

Pemprov Jabar menyatakan terus berupaya meningkatkan APK dengan melalui pengubahan status beberapa perguruan tinggi swasta menjadi negeri. Diantaranya yang telah berhasil yaitu Universitas Singaperbangsa Karawang (Unsika) dan Universitas Siliwangi (Unsil) di Tasikmalaya, serta dua Politeknik Negeri di Subang dan Indramayu.

Selain itu, Pemprov Jabar, melalui kerja sama dengan beberapa perguruan tinggi negeri telah membangun kampus baru atau program studi di luar domisili (PDD). Diantaranya saat ini telah ada Kampus Unpad di Pangandaran, IPB di Sukabumi, dan ITB di Cirebon.

Aher berharap, melalui penyerahan aset hibah tanah, ketiga lembaga perguruan tinggi ini bisa digunakan untuk kepentingan pendidikan. Ia berharap,  kualitas dan kuantitas pendidikan tinggi akan semakin baik , khususnya perguruan tinggi swasta.

“Tentu kita berterimakasih pada perguruan tinggi swasta, sudah bersama-sama pemerintah dalam memajukan pendidikan,” tutur Aher.

Kampus Unwim melalui Yayasan Winaya Mukti mendapat hibah tanah yang berlokasi di Jalan Raya Bandung-Tanjungsari Km. 29, Kabupaten Sumedang. Tanah tersebut bersertifikat Nomor 1 Tanggal 3 Agustus 1987 dengan luas 164.060 meter persegi.

Namun, yang diserahkan kepada Yayasan Unwim seluas 70.400 meter persegi. Selebihnya dipergunakan untuk layanan pendidikan SMK-SPP Tanjungsari.

Kopertis Wilayah IV mendapat hibah tanah di Jatinangor, tepatnya di Desa Sayang, Kecamatan Jatinangor, Kabupaten Sumedang. Nilai hibah sebesar Rp 16.491.623.719 dan digunakan untuk pusat pendidikan dan pelatihan, serta pengembangan kompetensi tenaga dosen.

Sementara itu, setelah mendapat hibah tanah ini, Kampus Isbi Bandung akan memiliki kampus baru di Ngamprah, Kabupaten Bandung Barat (KBB). Lokasi tanah berada di Cikamuning, Desa Bojongkoneng, Kecamatan Ngamprah, KBB. Luasnya 46.784 meter persegi dengan nilai hibah Rp 19.851.353.000.

“Kampus Isbi di sana (Ngamprah, KBB) untuk perkuliahan, karena kampus Isbi di Buahbatu hanya 1,6 hektare. Sementara setiap tahun animo masyarakat bagus sekali. Kami tidak bisa menampung banyak,” ucap Rektor Isbi, Een Herdiani kepada tim peliput Humas Jabar usai acara serah terima aset.

Kampus Isbi Ngamprah akan digunakan untuk tiga fakultas yang ada di Isbi, yaitu Fakultas Seni Pertunjukkan, Fakultas Seni Rupa dan Design, serta Fakultas Budaya dan Media. Sementara Kampus Isbi Buahbatu akan tetap digunakan untuk program Pascasarjana dan tempat bisnis atau penjualan karya mahasiswa.

“Tentu saja nanti, bangunan-bangunan perkuliahan pun akan lebih ke local genius Sunda. Akan ada studio alam, galeri-galeri, tempat pertunjukkan, dan tentu saja tempat yang utama tempat perkuliahan,” pungkas Een.

Peningkatan Indeks Pendidikan Tinggi di Jabar
Sementara itu Iwa mengatakan, Pemprov Jabar ingin terus meningkatkan indeks pendidikan tinggi. Saat ini posisinya masih di angka 19, dan ke depan diharapkan akan naik di angka 25 poin.

“Sehingga dari lima atau empat orang warga Jawa Barat satu orang akan bisa masuk perguruan tinggi,” kata Iwa.

Hal ini merupakan salah satu dukungan konkrit Pemprov Jabar untuk bidang pendidikan tinggi, meskipun kewenangan pendidikan tinggi ada di pemerintah pusat melalui Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi.

Iwa berhara,  hibah anah ini akan mampu menambah daya tampung mahasiswa di perguruan tinggi penerima hibah.

“Kita  juga harus mempercepat indeks pendidikan tinggi yang masih rendah. Salah satunya adalah dukungan konkrit melalui pemberian hibah tanah untuk dibangun, termasuk di dalamnya juga bantuan keuangan untuk proses belajar mengajar di perguruan tinggi,” katanya.

 

 

Sumber : https://www.suara.com