Mardigu WP: Corona Bisa Selesai Cepat Tetapi Tidak Populer

by -393 views
Mardigu WP- Corona Bisa Selesai Cepat Tetapi Tidak Populer
Mardigu WP- Corona Bisa Selesai Cepat Tetapi Tidak Populer

Ketika Skenario herd imunity tidak lock down tidak nyepi yang di ambil pemerintah secara pribadi saya bisa mengerti. Langsung saja bayangan otak saya membayangkan apa yang akan terjadi di indonesia terutama jakarta dalam 10 dalam 30 hari kedepan.

2000 kena nih, 1 bulan ke depan, 10.000 kena nih. Karena otak saya terlatih Threat analisys, waduhm bagaimana supaya tidak terjadi ya?

Dan yang paling tidak mengenakan seperti dalam video sebelum ini saya ucapkan terima kasih kepada pejuang kesehatan, karena anda jadi tameng prajurit terdepan dalam perang, sehingga kemungkinan terluka atau casualties menjadi terbesar andalah korbanya.

Skenario ini yang saya tidak setujui sesungguhnya. Takut seperti di Italia, tenaga medis kena duluan, lalu siapa yang nolong masyarakatnya?

Peralatan APD alat pelindung diri untuk dokter perawat tidak lengkap, tidak di siapkan negara sejak 2 bulan lalu yang menganggap covid 19 tak akan masuk ke indonesia bahkan turis masih di biarkan lagi masuk termasuk tenaga kerja asing dari negara pusat terpaparnya covid 19 ini.

Entah cuek pemerintahnya, ngak perduli pejabatnya, arogan sok tahu serba bisa pejabatnya tetap bela mitranya atau ngak nyandak ilmu bela negara pertahanannya karena memang ngak pada makan sekolahan geostrategi Lemhanas, ngak tahu juga saya.

Pemilihan tidak lock down sangat di pahami. Karena alasan ekonomi, negara tidak punya dana, tidak punya daya, apapun lah boleh di sebutkan walau sebenarnya ada solusinya namun punya efek negatif, bisa tidak populer. Kata “tidak populer” ternyata saat ini jauh lebih menakutkan dari covid 19 ya.

Ok, gpp juga. Kita tetap harus menginfokan ke masyarakat apa yang akan terjadi dengan skenario meniru korea selatan, katanya.

Korea selatan dan jepang kesadaran masyarakatnya tinggi sekali untuk self lock down, self NYEPI. Mereka ngak usah di pagari tentara seperti di wuhan atau italia. Kesadarannya tinggi. Sepi sendiri korea selatan dan jepang itu. Work from home juga sudah bisa di alses 90% penduduk.

Sementara di indonesia, kalau di lock down nyepi pedagang dipasar, pedagang kaki lima di trotoar, ya ngak makan mereka.

Saat ini pilihan sekali lagi tidak lock down tetapi efeknya ekonomi SLOW DOWN nya panjang, sampai akhir tahun belum bisa melihat jelas, dan ini banyak yang gerah para pejuang ekonominya. Karena siapa yang bayar gajih karyawan kami, bagaimana omzet bisnis kami?

Bagi pengusaha, Lock down jakarta, jakarta nyepi i 2minggu dimana bisa di lakukan skenarionya versi kombinasi ala saudi dan korea selatan. Itu lebih menjanjikan karena corona bisa lebih cepat teratasi walau pahit banget 2 minggu ini bagi banyak orang kelas ekonomi di C dan D. Yang merupakan 70% populasi. Disini peran pemerintah turun tangan harusnya, saya pastikan lagi,ngak lebih besar dari masalah jiwasraya.

Tapi okelah, keputusan sudah di ambil. Cara sekarang yang di pilih, cara belanda. Herd imunity.

Singkatnya pilihannya herd imunity ini akan memapar 70-80% penduduk. Sebagian akan imune sendiri, sebagian lagi terpapar hingga 2-3% penduduk secara bergantian dalam 6 bulan ke depan. Jadi 200.000 yang kena, dan korban meninggal? Walahualam…

Dalam negara yang HEALTH SYSTEM nya baik seperti singapura, Korea selatan, jepang mungkin rendah di bawah 2%, kalau indonesia masuk ketegori mana saya ngak tahu health systemnya.

Tenaga medis dengan alat pelindung diri APD terbatas karena memang 2 bulan lalu tidak di siapkan karena skenario bencana dan pertahanan negara tidak faham BIO SECURITY PERPECTIVE. Karena yang faham tidak punya jabatan dan tidak ada akses ke pemerintahan. Jadi aja bicaranya lewat sosmed, ekspresi kontribsui bela negara versi orang tak memiliki apa apa.

Ke depan, demi bangsa dan negara, Indonesia sekarang harus terbuka saja.

Bagaimana kalau kita menyatakan diri “minta bantuan internasional”? Sebelum terlambat, ayo kita buka diri. Pak SBY ketika tsunami aceh, langsung menyatakan tangan terbuka bantuan internasional, kami perlu bantuan!!!. Ngak usah malu malu atau gengsi.

Atas nama kemanusiaan, sebaiknya indonesia buka diri minta bantuan WHO dan dunia, segera. Sebelum terlambat. Kami tidak akan bilang TIDAK NASIONALIS. Ingat humanity kemanusiann itu di atas nasionalisme.

Mau menolong sesama manusia itu tidak melihat agamanya, tidak meilnat nasioniltasnya, manusia yang manusia dimana mana sama. Mari kita buka diri, minta bantuan internasional, dari pada kayak Iran, telat. #peace

===

Penulis adalah Mardigu WP, yang diposting melalui Fanpage Facebook Mardigu WP.

Tulisan asli KLIK DISINI

===

Baca juga :  

Herd Immunity dan Konsekuensi Dalam Hadapi Covid 19 Corona 

5 Tips Perkuat Daya Tahan Tubuh Agar Tak Kena Flu