Nekat Mudik ke Sumedang Akan Langsung Diisolasi 14 Hari di Kampus Unpad

by -1,214 views
Nekat Mudik ke Sumedang Akan Langsung Diisolasi 14 Hari di Kampus Unpad
Nekat Mudik ke Sumedang Akan Langsung Diisolasi 14 Hari di Kampus Unpad

Nekat Mudik ke Sumedang Akan Langsung Diisolasi 14 Hari di Kampus Unpad – Wakil Bupati Sumedang H Erwan Setiawan meminta warga Kabupaten Sumedang, Jawa Barat yang masih berada di perantauan untuk mematuhi larangan mudik yang disampaikan Presiden Joko Widodo.  Erwan mengatakan, jika masih ada warga Sumedang yang nekat mudik maka warga tersebut wajib membawa surat sehat dari pemerintah di daerah tempatnya mencari nafkah. “Pemudik wajib membawa surat pernyataan sehat dari pemerintah di daerah perantauannya,” ujar Erwan kepada Kompas.com di Check Point Pos Jatinangor, Sumedang, Selasa (21/4/2020) sore.  

Selain itu, kata Erwan, jika sudah terlanjur tiba di Sumedang, pemudik juga tidak akan kembali ke rumah keluarganya. Karena akan langsung masuk tempat isolasi.

“Bagi yang sudah terlanjur tiba di Sumedang, kami sudah menyiapkan tempat isolasi bagi warga yang nekat mudik. Tempatnya di Fakultas Pertanian Unpad kampus Jatinangor. Mereka akan diisolasi di sana selama 14 hari, sebelum diserahkan kepada keluarganya,” tutur Erwan. Ditanya terkait sanksi untuk pemudik, Erwan menyatakan tidak ada sanksi khusus. “Mereka hanya akan diisolasi selama 14 hari di kampus Unpad Jatinangor

Jadi percuma juga mudik karena tidak akan bisa ketemu keluarga selama 14 hari,” sebut Erwan. Untuk itu, kata Erwan, warga diharapkan tidak mudik dan mengikuti anjuran pemerintah. Apalagi, kata Erwan, mulai Rabu (22/4/2020) dini hari, Kabupaten Sumedang akan memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Sehingga, warga yang mudik ke Sumedang tidak akan luput dari pemantauan petugas yang siaga di 10 titik lokasi pemantauan, khususnya di wilayah perbatasan masuk ke Sumedang.

Erwan menambahkan, sepuluh titik perbatasan itu ada di wilayah Jatinangor dan Cimanggung perbatasan Sumedang-Bandung. Di wilayah Wado dan wilayah Cibugel, perbatasan Sumedang-Garut. Di wilayah Jatinunggal dan Tomo, perbatasan Sumedang-Majalengka. Di wilayah Surian dan Buahdua, perbatasan Sumedang-Indramayu. Serta di wilayah Tanjungmedar dan Rancakalong, perbatasan Sumedang-Subang. 

“Saat PSBB nanti, wilayah perbatasan Sumedang akan dijaga minimal 10 personel gabungan, warga luar Sumedang akan dilarang masuk ke Sumedang. Kalau pemudik, mereka akan didata, diminta surat keterangan sehat, kemudian langsung dibawa ke tempat isolasi di kampus Unpad,” kata Erwan. 

sumber: kompas

Baca juga:

Brimob Berkolobarosi Dengan TNI Bangun Dapur Umum di Jatinangor

Arti dan Makna Asmaul Husna Allah Al Mukmin