Presiden akan Upayakan Harga Garam Layak

by -75 views
Presiden akan Upayakan Harga Garam Layak
Presiden akan Upayakan Harga Garam Layak

Presiden akan Upayakan Harga Garam Layak

 

Jatinangorku.com – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengatakan akan mengupayakan agar harga garam yang diproduksi para petani seperti di Sumenep, Jawa Timur, layak sehingga dapat memenuhi kesejahteraan mereka.

“Memang ada hukum ekonomi, namun ada batas kepatutan di mana para petani mendapatkan hasil yang layak, kami dengan para menteri membicarakan yang paling baik. Saya akan bicarakan dengan baik agar ke depan makin baik makin bagus,” kata Presiden di hadapan para petani Garam di Desa Karanganyar, Kabupaten Sumenep, Pulau Madura, Kamis.

Hal itu diungkapkan Presiden Yudhoyono menjawab keluhan para petani produsen terhadap harga garam yang anjlok.

“Permohonan kami, memohon memperjuangkan nasib kami, harga garam, harga amburadul Pak Presiden. Belinya perusahaan-perusahaan ke kami tidak sampai Rp750 per kg, mohon harga garam diperjuangkan,” kata Rudiyanto, perwakilan petani yang mengakhiri pertanyaannya dengan menyerukan `hidup SBY`.

Presiden dalam kesempatan itu melakukan peninjauan di PT Garam, sekaligus meninjau sejumlah hasil produksi garam di tempat tersebut. Selain didampingi Ibu Negara Ani Yudhoyono, juga tampak sejumlah menteri.

Di antaranya Menteri Kelautan dan Perikanan Cicip Syarif Sutardjo, Menteri BUMN Dahlan Iskan, Menteri Pendidikan M Nuh, Menteri Sekretaris Negara Sudi Silalahi.

Presiden mengatakan, seusai dengan hukum ekonomi, apabila produksi berlebih dibandingkan permintaan, hal itu akan membuat harga turun. Namun demikian, pemerintah akan berusaha agar harga tetap layak sehingga petani tetap dapat memperoleh penghidupan yang baik.

Selain itu, Presiden juga menegaskan akan mengupayakan pembangunan infrastruktur yang selaras bersama dengan pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten, merumuskan kewajiban pembangunan infrastruktur.

Presiden dalam kesempatan itu juga, segera memerintahkan Menteri Pekerjaan Umum Djoko Kirmanto, untuk mengeruk sejumlah muara yang mengalami pendangkalan agar lebih dalam, sehingga tidak merugikan petani garam.

Menteri BUMN Dahlan Iskan mengatakan, pihaknya telah menyiapkan komitmen Rp23 miliar untuk kredit tanpa bunga kepada petani garam di Pulau Madura. Kredit tersebut diharapkan dapat digunakan untuk proses membranisasi sehingga produksi garam lebih berkualitas dan harga meningkat.

Menteri Kelautan dan Perikanan mengatakan pemerinrtah telah menaikkan harga pokok penjualan menjadi Rp750 per kg untuk garam kualitas satu dan Rp550 per kg untuk kualitas dua.

Anggota DPR Komisi XI Achsanul Qosasi yang turut serta dalam peninjauan tersebut sepakat untuk meningkatkan kualitas produksi garam guna mendongkrak harga.

“Harga di petani Rp350 per kg – Rp400 per kg tidak sesuai harga produksinya. Saya kira harga layak sekitar Rp550 – Rp600 per kg,” katanya.

Achsanul juga mendukung adanya revitalisasi pabrik garam guna meningkatkan produksi. “Saat ini rata-rata sebagain besar mesin masih berasal dari zaman penjajahan Belanda,” katanya.

 

 

Sumber : http://id.berita.yahoo.com