Wamendag: Brazil Siap Pasok Kedelai Untuk Indonesia

by -9 views

Wamendag: Brazil Siap Pasok Kedelai Untuk Indonesia

Jatinangorku.com – Kementerian Perdagangan terus berupaya menyediakan pasokan kedelai impor dari Amerika salah satunya Brazil yang telah menawarkan untuk memasokkan bahan baku pembuatan tahu dan tempe tersebut. 

“Kemarin saya baru pulang dari Brazil. Brazil menawarkan kedelai untuk kita, tapi tentunya ini kembali pada pengrajin tahu tempe mau menggunakan kedelai dari Brazil,” kata Wakil Menteri Perdagangan Bayu Krisnamurthi, saat ditemui usai mengikuti acara Diskusi Setengah Hari dengan tajuk “Reposisi politik pertanian” yang diselenggarakan oleh Institut Pertanian Bogor bekerja sama dengan Sinar Tani, di Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa. 

Wamendag mengatakan, kurangnya produksi dalam negeri yang membuat impor kedelai dari Amerika belum bisa dihentikan. 

Menurut Wamendag, kedelai dari Brazil dapat menjadi alternatif dalam memenuhi kekurangan pasokan kedelai bagi para pengrajin tahu dan tempe. 

“Saya sudah bertemu dengan beberapa pelaku usaha dari Brazil yang mengatakan siap untuk memasok kedelai ke Indonesia,” kata Bayu. 

Wamendag menyebutkan, untuk bisa memenuhi kebutuhan kedelai di pasaran membutuhkan waktu apalagi pasokan dari Brazil memerlukan waktu 60 hingga 70 hari dari Brazil menuju ke Indonesia. 

“Intinya kalau bisa menambah pasokan saat ini, sehingga kedelai tersedia bagi pengrajin, maka ini dapat meredakan situasi yang terjadi saat ini,” ujarnya. 

Terkait kapan pengiriman kedelai akan sampai di Indonesia, Wamendag mengatakan tergantung dari pada pembeli yang akan membeli kedelai tersebut, termasuk komperasi pengrajin tahu dan tempe yang memiliki izin untuk membeli kedelai impor. 

Wamendag menekankan bahwa kenaikan harga kedelai dipengaruhi oleh nilai tukar (kurs) rupiah terhadap dolar yang cukup tinggi. Sementara harga kedelai di pasar dunia cukup rendah. 

“Tapi kemungkinan akan ada kecenderungan kenaikan harga kedelai di pasaran karena pengaruh situasi panen di Amerika yang kurang baik. Faktor utama adalah kurs yang lemah,” ujarnya. 

Wamendag menambahkan yang harus diselesaikan dalam situasi saat ini adalah menjaga pasokan kedelai agar tetap ada, impor kedelai dari Brazil dapat menjadi alternatif dalam memenuhi ketersediaan kedelai. 

Mantan Menteri Pertanian Prof Sjarifuddin Baharsjah mengatakan masalah kedelai adalah masalah semua pertanian yang tidak bisa diselesaikan dengan mengambil tindakan begitu saja secepatnya. 

“Impor boleh-boleh saja, tapi kita harus punya ketahanan kedelai,” katanya. 

Ia menambahkan permasalahan pasar juga harus ditertibkan agar persoalan kedelai tidak kembali terulang. 

“Karena pasar ini belum ditata dengan baik, ada liberalisasi pasar akibat dari politik pertanian. Maka ini harus kita tertibkan, agar tidak ada permainan di pasar,” katanya

Sumber : http://id.berita.yahoo.com